RSS

Arsip Kategori: my journey

Tangan Terkenal

Berawal dari saltum, salah kostum waktu sowan kenegeri Upin-Ipin. Aku ngga tahu acara kunjungannya menjelajah hutan, bukannya pake celana cargo, kemeja flanel,sepatu kets,bandana sama backpack, aku malah pake batik lengan pendek plus rok selutut, sepatu berhak, rambut dicepol…weleh…weleh…rencananya jalan ala kucing  diganti jalan ala macan betina lapar.

Acara sowannya berhasil kulewati dengan sedikit tekanan batin maklum antara takut kepleset sama menikmati akupuntur dari nyamuk-nyamuk nakal. Dan ternyata sepulangnya dari melancong ke hutan itu aku dapat oleh-oleh.

Di sekujur tangan sampai lenganku, bentol-bentol besar-besar dan terasa guatal luar binasa! Udah digaruk pake tangan, sisir, sikat…ngga mempan. Dipakein salep dan kawan-kawan juga masih ngeyel! Ya Allah mana jauh dari rumah lagi…kalo di rumah kan bisa minta sembur nenek siapa tahu sembuh.

Hampir menangis aku pasrah dibawa kepoliklinik kapal aku numpang. Dokternya orang Jepang, “Itchy?”

tanya dia,  aku ngangguk, “Itchy bitchy buanget” kataku dalam hati.

Dia periksa tanganku dua-duanya diteliti bener. Sampe…Jepret! Jepret!….eits dipotret juga! Tapi kok cuman tanganku sih…wajahku yang cantik dan imut ini kok luput dari kilatan blitz, kurang cantik apa aku sama Megan Fox?

“Finish!”

kata dokternya sambil memberiku obat yang harus diminum dan juga salep. Dia bilang bentol-bentol itu mungkin akibat getah pohon di hutan yang baru aku kunjungi tadi. Aku bilang terima kasih banyak dan bernajak pergi dari poliklinik, dilorong keluar aku melihat beberapa gambar didindingnya, photo-photo tentang penyakit termasuk diantaranya photo-photo tangan, ada yang korengan, panuan, dan kudisan!

OMG! Jangan….jangan…photo tanganku? TIDAAAAAAAK! Jadi kalau kalian tiba-tiba kalian naik kapal ini dan di polikliniknya  melihat gambar tangan bentol-bentol gede merah….tak salah lagi, itu TANGANKU!

 
27 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 1, 2010 in my journey

 

Tag: , , , ,

Bukan Cinta Monyet

Ini bukan kisah cinta tapi kisah nyata

Saat sahabatku main ke kotaku aku ngajakin dia ketempat wisata sebuah pulau yang banyak di huni monyet seperti di Sangeh di Bali itu.

Awalnya sih sepi lebih banyak manusianya dibanding monyetnya

Namun saat hari beranjak siang dan Bapak juru kunci pulau itu mulai berauo ala Tarzan, monyet-monyetpun bermunculan dari penjuru pulau. Rupanya waktu makan siang bagi para monyet.

Sahabatku senang banget ngeliat tingkah-tingkah lucu monyet-monyet bahkan dengan riangnya ia memberi paket makan siang bagi monyet-monyet itu seplastik kacang dan pisang.

Makin lama monyetnya makin banyak dan ada salah satu dari mereka yang sedari tadi liatin aku terus. Aku jadi rada-rada deg-degan dipandangin kayak gitu…kalo yg mandangin kayak gitu Edward Cullen sih betah tapi yg ini monyet segede anak SD dan mukanya itu loooooh tuaaaaa banget….kayaknya Mbahnya monyet deeeh, brewokan gitu. Aku toleh…dia masih tetep mandangin aku..toleh sekali lagi dia malah melotot, kabuuuuur….tu monyet malah ngejar…lari kesini dikejar…ke sono…dikejar…ini monyet apa trantib sih….muter-muter…dia muter juga…benar-benar mimpi buruk siang bolong, kejar-kejaran ala film action terus berlangsung…hingga brukk aku nubruk orang dan seperti efek tabrakan beruntun sesuatu yg berat menggayuti pundakku…Huaaaaah tu mbahnya monyet bergelantungan dipundakku….Aku sukses nangis kejer berdiri…bukan akting…takuuuuuuut beneran, akhirnya tuh monyet bisa lepas setelah dibujuk ama pawangnya.

Walau tu monyet udah lepas dan aku udah balik ke rumah aku masih terbayang-bayang peristiwa itu hingga seminggu lamanya.

Bukan….ini bukan kisah cinta monyet.

Ini kisah nyata.

Antara aku dan monyet.

 
15 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 8, 2010 in my journey

 

Tag: , ,

DUGEM ALA BRUNEI

Bagi yang suke dugem silakan gigit jari di Brunei karena di negeri mungil kaya minyak ini tidak menyediakan tempat macam beginian kalo Mal, Taman, Theme Park, Longue dan cafe-cafe sih ada dimana-mana. Tapi kayaknya yg model diskotik, pub , atau karaoke tidak  kutemukan, lagian aku ngga terlalu hobby dugem jadi ngga dugem adem aja.

Aku punya pengalaman unik waktu aku bertandang ke Brunei, di malam terakhir aku disana aku diundang orang tua angkat temanku ke rumahnya ngadain farewell party buat anak-anak yg ikut pertukaran pemuda, aku sih nurut aja lagian yang datang juga teman-temanku juga. Di depan rumah aku sudah disambut tenda kayak orang kawinan itu lengkap dengan makan-makannya. Aku dan teman-teman disuruh makan dulu, maklum di negeri orang di kasih makan gratis gini hepi banget, abis ngisi perut kita digiring ke dalam rumah yg empunya acara.  Loh kok rumahnya gelap dikirain mati lampu gitu (masak di brunei ada mati lampu juga sih?…he…he..ngga mungkin kale)

Taunya setelah masuk ke pintu selanjutnya wadaw!!! Mata silau booo oleh lampu warna-warni…ajib-ajib gitu lengkap lampu disko ditengah ruangan, musiknya jedar-jedor  lengkap dengan DJnya sekaligus! Music goyang diputar dengan hebohnya…entah pengaruh makanan tadi bikin aku jadi lemot baru sadar kalo rumah orang tua angkat ku itu udah disulap jadi diskotik.

Abis joget-joget ngga jelas ama teman-teman, baru deh si MC ngomong bla..bla…intinya ngucapin terima kasih datang ke farewell party dan hope we enjoy it, ternyata ngga disco time doang, ternyata mereka nanggep two in one, diskotik + karaoke dalam satu paket! Yg heboh karaokean  bukannya kita-kita yg anak muda malah teman-teman orang tua angkat temanku yg sudah ngga bisa dikatakan muda lagi dandanannya juga seheboh orang mau dugem (longress, rambut di blow, anting panjang, Bapak-bapaknya pake kemeja motip abstrak mengkilat) dan lagunya ituloh dangdut mania!

Puas karaokean, DJ beraksi lagi joget-joget lagi skedar menghormati yg sudah punyagawe,  teman-temankku yg homestay ditempat itu ngajak ke kamarnya jadilah kita berempat cewek-cewek nyelinap ke lantai atas, pas nemu bantal ama guling bablas wae deh….ketiduran dengan sukses. Pas dibangunin masih ileran aku nanya udah selesai acaranya temanku bilang,”udah selesai ini udah jam 1 dinihari, aku udah ditungguin pulang. Eh…Maaf acaranya udah bubye toooh…he…he…ruang yg barusan ajib-ajib udah terang benderang teknisi lagi nyimpen-nyimpen kabel, om-om dan tante-tante yg tadi ikutan dugem ama karaoke udah pada balik, tinggal aku ditungguin teman-temanku yg satu homestay ama aku balik ke rumah. Kulihat wajah dongkol temanku,”kemana aja sih kamu…aku bete tauk.” Aku nyahut,”di atas ketiduran.” Bibir tmanku belum turun dari 5 senti, “Kalo tau gitu aku ikut.”….he…he…

Baru aku tahu begini toh anak-anak sana plus ortunya kalo mau dugem….he…he…

 
27 Komentar

Ditulis oleh pada Juli 24, 2010 in my journey, Uncategorized

 

Tag:

PENGEN KELUAR NEGERI GRATIS?IKUTI PPAN!

Pengen ke Luar Negeri gratis? Ikuti PPAN! Apa itu PPAN? PPAN singkatan dari Pertukaran Pemuda Antar Negara. Dulu di bawah Naungan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan profinsi sekarang penyelenggaraaannya di ambil alih dinas budaya dan pariwisata provinsi setempat begitu pula pendaftarannya. Setiap tahunnya mengirimkan pemuda-pemuda berprestasi mengikuti Program Pertukaran Pemuda Antar Negara, ke Canada, Australia, dan Kapal Pemuda ASEAN dan Jepang.
Pendaftaran peserta berakhir tanggal 5 April 2010, seleksi diadakan tanggal 6-7 April.
Liat pengumuman dan segera daftarkan diri kamu di Dinas Kebudayaan dan Pariwisata di Provinsi kamu masing-masing.
Persyaratan:
1.Pemuda berusia antara 18-25 tahun
2. Menguasai Bahasa Inggris Passive dan Aktif
3. Menguasai budaya dan kesenian daerah masing-masing
4. Aktif, Mandiri, dan berkepribadian

Tes meliputi
1. Menulis Essay Bahasa Inggris
2. Wawancara/ tanya jawab dalam Bahasa Inggris
3. Uji ketrampilan budaya dan kesenian.

Tunggu apalagi? Kesempatan emas ini gunakan dan persiapkan diri sebaik-baiknya, setiap provinsi biasanya mendapat perwakilannya? Dan program ini diadakan setiap tahun? Kalau Tahun ini tidak berhasil kita bisa mempersiapkan diri untuk menmgikuti seleksi tahun berikutnya.

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Maret 30, 2010 in my journey, tips tops

 

Tag: ,

New Moon

Tebak berapa kali aku nonton twilight? Aku sendiri sudah lupa saking seringnya…he…he…aku suka banget sama twilight soalnya lama banget ngga ada film eromantis itu sejak era 90-an heboh-hebohnya Ghost! Semua aspek yang harus ada di film romantis ada di film itu :
1. Ceritanya indah
2. Pemainnya harus ganteng dan cantik
3. Musiknya harus keren
4. Love scenenya harus beda dari film-film romantis yg sudah ada
5. Ungkapan-ungkapan yg ada dalam film itu musti diingat sama si penonton kalo bisa sepanjang masa, apalagi sampai jadi bahan ngerayu bagi cowok2yg lagi PDKT sama cewek…he…he..
Twilght memang beracun, ceritanya kan dari novel best seller pastinya dong sudah terbukti bikin penonton penasaran, cinta manusia dengan vampir keren….biasanya vampirkan nyeremin apalagi vampir srimulat…ihh! Pemainnya siapa sih yang ngga kesengsem dengan wajah cantik Bella Swan yg diperanin sama Kristen Stewart? Dan si Vampir keren sipendatang baru yang langsung mengjungkalkan Brad Pitt dari tahta cowok terseksi! Robert Pattinson,  dari ABG sampai tante-tante….pada screaaam…Oooh…Edward!!!
Musiknya mulai dari Muse, Paramore, hingga Rpatz sendiri juga nyumbang lagu. Love Scenenya apalagi bayangin terbang berdua dari pohon ke pohon, rebahan di valey yang penuh bunga sambil memandang wajah Edward yg bercahaya. adegan kissing yg romantis, dan tentunya adegan dansa di prom yg luar biasa indah…ck…ck…
Ungkapan yg menggetarkan, “when a lion love a lamb” or ” You are such a drug to me, like a special brand of heroin…auw…auw…auw…
Aku masih terkenang-kenang dengan film twilight yang begitu mengharu biru memanjakan perasaan melow yg sudah lama padam…wakakak…tak sabar menunggu kelanjutan cinta Edward dan Bella di twilght part II yg dikasih judul : New Moon. Can’t Wait! Akhirnya eng ig eng! New Moon release juga, wajib tonton dong! Habis nonton…ceritanya apa? Mbuhhh…ketiduran coy! antara dua aja kalau ngga terlalu capek, filmnya boring! Kayaknya kedua2nya tuh, wajah ganteng Edwardpun tak berhasil membuatku melek! Filmnya jauh dari yang kubayangkan. Tidak ada taring yang menancap tajam dihati, ngga ada adegan romantis yg baru, tidak ada pemandangan yang luar biasa indah, tak ada kata-kata yang menyentuh, Akting pemain2nya pun sangat biasa standard, Dakota Fanning yang biasanya luar bisa seolah ikut-ikutan memble, kenapa siiih? Apa karena sutradaranya cowok yaa…Edwardpun make upnya aneh terlalu putih, bajunya juga ngga keren ngga seperti di twilight, waktu dia pertama kali datang di cafetaria pake kaos item…wow…ngga ada Edward yg cool, yg memandang Bella begitu dalam, Rpatz gagal abis meranin Edward disini, begitu juga Jacob dan kawan-kawan wolf yang kayaknya lebih mamerin tubuh ketimbang akting. Kristew juga. Jauh dari ejkspektasi semula. Walau udah Box office tetap saja aku kecewa sama ini film. Serba nanggung, horor ngga, romantis apalagi.Aku harap di Eclipse ada kejutan-kejutan manis yang akan memberi efek para Movie goers terkenang-kenang selalu, film romantis : Ghost! Twilght! Gitu! New Moon? belum kali yee

 

Tag: , ,