RSS

BABY BLUES

21 Apr

Apa itu baby blues

Depresi pasca melahirkan atau dikenal dengan istilah Babby Blues Syndrome dan yang terparah disebut Postpartum Syndrome. Selain karena faktor biologis seperti estrogen, progesteon dan prolaktin yang terlalu tinggi atau rendah, faktor lain yang mempengaruhi seorang ibu mengalami depresi adalah umur, pengalaman, pendidikan, proses melahirkan dan dukungan sosial

Ibu yang mengalami depresi akan merasakan ketakutan pada bayinya sendiri. Keadaan ini diperparah lagi dengan adanya perasaan terbebani ketika mendengar buah hatinya menangis. Dia jadi linglung, tidak bisa mengurus diri sendiri, lelah dan bosan. Bahkan ada ibu yang merasa ketakutan anaknya akan menderita di kemudian hari sehingga memutuskan mengakhiri nyawa buah hatinya dengan berbagai cara, atau bahkan mengakhiri hidupnya sendiri seremkan?

Baby blues itu tidak hanya terjadi karena faktor usia ibu yang terlalu muda, bahkan ada loh ibu yang sudah dewasa, berpendidikan tinggi, dan punya dasar ilmu agama yang baik juga terkena baby blues.

Menurutku untuk menghindari ini terjadi, perlu banget adanya jarak kelahiran anak yang satu dengan anak berikutnya. Bisa menggunakan program KB atau tradisional yang penting ada jaraknya biar si ibu bisa mempersiapkan diri. Kadang ada yang bilang kan, biar sekalian saja repotnya nanti kalau sudah besar kan enak, pas kejadian sendiri repot sendiri. Komunikasi dengan pasangan harus banget, kadang suami sih maunya kejar setoran terus, nambah terus…iya kalau dia yang melahirkan dan bantu memelihara anak sih it’s OK,…hehhehe…sepuluh juga hayoo…sedihnya, istrinya disuruh produksi terus, istrinya sibuk mengurusi anak-anak yang kecil-kecil trus hamil lagi, tampilan istrinya acak adul, suami selingkuh alasannya istrinya udah ngga menarik lagi, istri sudah ngga ngurus suami lagi, preet!

Faktor ekonomi juga mempengaruhi dan bisa jadi pencetus baby blues, bayangkan hari gini semua mahal, si ibu yang baru melahirkan harus putar otak sampai pusing kepala babrbie membagi pos-pos kebutuhan pokok. Memang setiap anak punya rejekinya masing-masing, tapi anak ngga cuma dikasih makan doang kan? Apalagi ibu yang punya bayi tadi sudah punya anak pertama yang masih balita juga yang perlu susu dan popok.Kata Cak Lontong tuh, Mikir?

Dukungan keluarga, ibuyang baru melahirkan butuh banget dukungan dan bantuan keluarga, bayangkan saja ibu yang baru melahirkan berjalan saja masih terseret-seret, malam kadang bergadang,kliyengan, sedangkan cucian menumpuk, perlu dipikirkan banget siapa yang bantu-bantu disaat itu. Apakah suami,Ibu, ibu mertua, keluarga dekat, pembantu atau baby sitter. Harus banget dipikirin sebelumnya, apalagi ibu bekerja yang waktu cutinya hanya dibatasi 3 bulan. Walaupun Ibu dan Ibu mertua masih hidup, kita tentunya tidak ingin membebani beliau dengan pekerjaan mengurus bayi yang tiada habisnya apalagi kalau beliau sudah sepuh bukan?

Aku setuju banget pemikiran tentang pen-jarakan jeda antar waktu anak yang satu dengan yang lainnya dan perlunya persiapan mental spritual dan ekonomi sebelum memiliki anak atau ingin menambah anak lagi. Komunikasi dan dukungan keluarga pada si Ibu agar saat-saat melahirkan dan memelihara bayi itu menyenangkan, yaa…kalaupun terkena baby blues ngga parah-parah amat, paling cuma ngedumel-dumel dikitlah…hehehe…Suami jangan hanya jadi suami siaga saja tapi juga suami berjaga dan menjaga setelah si baby lahir ya Bapak-Bapak jangan sibuk dengan batu akik aja yaa…noh…siemak di rumah yang baru lahiran dikasih berlian, dipijitin, didelivery order makanan enak, trus sepaket SK II dan make up, jangan lupa sepatu baru…nomornya masih ingat kan…ngga melar kan? ttd, isteri ngelunjak….hehehe…

 
12 Komentar

Ditulis oleh pada April 21, 2015 in Uncategorized

 

12 responses to “BABY BLUES

  1. nyonyasepatu

    April 22, 2015 at 3:47 am

    hahahhaa… jadi dapet aja dong? penasaran

     
  2. Febriyan Lukito

    April 22, 2015 at 7:41 pm

    Asik dapat paket macam2. Hehehe

    Temen ada yang alami. Untungnya sang suami dan ibu serta mertua baik. Pelan2 didekati. Dan akhirnya gak lagi.

     
  3. Allisa Yustica Krones

    April 23, 2015 at 7:01 am

    Saya ngalamin baby blues sehabis ngelahirin anak kedua. Untunglah suami lgs ngerti jadi baby bluesnya gak berlama-lama. Setuju banget tuh, peran bapak2 penting banget😀

     
  4. Bibi Titi Teliti

    April 23, 2015 at 2:06 pm

    mbaaaak…
    blog nya yang blogspot kok jadi menghilang mbak?
    Barusan gak bisa di klik lhooo?

     
  5. Bibi Titi Teliti

    April 23, 2015 at 2:08 pm

    Aniweeeei…
    Aku juga sempet kena tuh sindrom itu walopun gak terlalu parah…

    Abis lahiran Fathir, aku bawaannya nangiiis terus..
    ada perasaan gak berguna, hidup kok gini2 aja, gak mungkin bisa jadi ibu yang baik…
    pokoknya nge-drama lebih dari sinetron deh…

    Akhirnya aku bikin blog mbak…jadi si blog itu hasil dari stres nya aku bhaahahaha…

     
    • partnerinvain

      April 25, 2015 at 3:27 pm

      aku juga sempat Ry, baby blues mungkin karena kecapean…tapi ngga parah-parah amat sih palingkayak orang PMS gitu aja…ngedumel, cepat tersinggung…hehehe

       
  6. capung2

    April 25, 2015 at 8:03 pm

    Anak pertama dan kedua sya berselang 4 thn, alhmdlh.. cukup “memberi nafas” kedua ortunya dlm melihat pertumbuhannya.

     
  7. lovelyristin

    Mei 3, 2015 at 7:18 pm

    aku kyknya gak alami baby blues, krn suamiku ngerti aku maunya gmn dulu.. jadi dia nurut dulu deh, dan ortuku dukung aja apa yg aku mau, ditambah msh ada tenaga yg bs bantu2 aku, jadi pas baru lahiran urusan cuma urus diri ndiri, sama baby nya, hehe.. stress memang klo baru lahiran hrs urus ini itu tanpa dibantu, udh body cekot cekot luar dalam alias lelah luar biasa. Setuju mbak.. klo jarak kelahiran hrs direncanakan, setuju jg mau jumlah brp anaknya hrs di komunikasikan dl sm pasangan. setuju jg klo misua hrs ksh berlian, delivery order, salon, dll hahahahahha.. salam, istri ngelunjak jg ini😛 hahaha.. oiyaaa… salah satunya blog ini jg obat pengisi waktuku ketika bosan sedang melanda, ketika hanya rutinitas yg itu2 aja yg bs dilakukan,blog emang mujarab🙂

     
  8. della

    Mei 13, 2015 at 5:44 am

    Mbak Ina, paragraf keempatmu keren bangettttt ^^
    Aku dulu anak pertama kayaknya kena deh baby blues, tau2 nangis, bentar2 marah, padahal mama dan suami selalu stand by 24 jam, kurang apa coba?
    Alhamdulillah pas anak kedua nggak ada tuh, mungkin karena kelahiran yang kedua jaraknya jauh ya, kayak yang Mbak Ina tulis di atas ^^

     
  9. Rusminah Qumainah

    Maret 11, 2016 at 9:01 pm

    Duhhhhhhh…. saya banget ini mahh…. menohok, kena, apalg bgn akhir yg nyebutin selivery order sama sepaket SK II. BUAHAHAHAA…….. MAU DUNG, MAU BANGET

    Bukan istri ngelunjak lg sy mah, istri stressssssssss nih.

     
  10. nadiafriza

    Mei 24, 2016 at 6:30 am

    Setuju banget🙂 berdasarkan pengalaman pribadi yg punya adek deket banget jarak nya (18 bulan), nanti kalo punya anak kedua setidaknya jaraknya 5 tahun dari anak pertama😀

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: