RSS

Wrong Time Wrong person

13 Apr

Beberapa hari yang lalu aku beli  bensin di sebuah warung, yang punya warung menghampiri aku dengan muka asem terus tanya, “Berapa liter!” datar banget tanpa senyuman.

“satu liter aja.”

Aku lantas mengangsurkan uang lima puluhribuan, “Ngga ada kembaliannya. Tukar dulu di warung sebelah!” tukasnya ketus ia lantas menoleh pada dua anaknya, satu masih balita lagi menangis meraung-raung, satunya lagi masih SD sedari tadi merengek-rengek minta uang saku.” Udah diam dulu napa, mama lagi jualan!” bentaknya pada dua anaknya. Oh, aku jadi maklum, mungkin badmoodnya disebabkan dua anaknya yang bertingkah saat mamanya lagi melayani pembeli warung. Soalnya beberapa hari kemudian, saat aku ke warung yang sama, Ibu yang sama melayaniku dengan ramah, bahkan menanyakan aku mau kemana? aku bilang mau kerja? dia tanya-tanya kerja dimana? jauh ya tempat kerjanya. Ngobrol biasa tiada kesan judes beberapa hari yang lalu. Aku jadi mikir beberapa hari yang lalu saat si Ibu itu mumet, tiba-tiba saja aku nemplok tepat didepan mukanya. Jadi biar bagaimanapun rupawannya wajahku tetap saja “eneg” bagi dia.

Makanya sekarang kalau tiba-tiba aku dijutekin sama orang, Aku harus melihat lebih tajam ADA APA dibalik kejutekannya (bergaya ala presenter SILET). Siapa tahu kita datang disaat yang tidak tepat.Kebanyakan orang yang teraniaya buntut-buntutnya akan menganiaya oranglain (yang lebih lemah tentunya, ya pembokat, ya bawahan, ya anak, ya pasangan). Atau kalo mumetnya udah kayak bisul mau pecah, duaaaaaar….meledak saja didepan orang dihadapannya, siapapun mereka. Bablas deh! Sial deh situ yang didepan tuh orang. Alih-alih orang yang kena sembur nama belakangnya SABAR BAIK HATI TIDAK SOMBONG, pas yang kena sembur kena orangnya kayak macan …kena deh lu siap dibalas sama mercon, itu masih mendingan dibanding cap tangan dipipi, PLAK!

Ya, aku masih bisa nahan diri kalau sahabat yang selalu ada disampingku saat suka dan duka tiba-tiba suatu waktu mengamuk. Aku harus pasang radar dulu, mungkin lagi PMS, habis diputusin pacar, belum makan siang, baru ditagih debt collector? Who knows? Tapi kalo setiap ketemu dijutekin melulu, antara dua saja kalo dia ngga benci banget sama kita atau cinta banget sama kita🙂. Tapi kalo semua orang dijutekin, setiap saat setiap waktu.siap-siap pose kaki diangkat satu, Kata Papa TEBE …..KABUUUUUUR

 

 

 

 
13 Komentar

Ditulis oleh pada April 13, 2011 in note of the day

 

13 responses to “Wrong Time Wrong person

  1. ais ariani

    April 13, 2011 at 3:27 pm

    eh ngomongin tukang bensin dan ke judesan nya yah mbak,
    aku pernah loh nangis di depan tukang tambal ban.
    gara-gara gak punya duit buat bayar (iyah, yang ongkos nya cuma berapa ribu perak itu aku gak mampu bayar!!), lagi berantem sama si dia, terus lagi berantem juga sama mamah.
    dan pas di tukang tambal ban ntah kenapa tumpah itu air mata; berasa jadi orang paling malang sak dunia

    mungkin sama kek yang dialami ibu penjual bensin,
    dan yess.. kami berterimakasih kepada orang-orang seperti anda, yang mampu berpikir luas😀
    *iki komen opo colongan yak?
    hehehehe

     
  2. arman

    April 13, 2011 at 6:52 pm

    emang mengontrol emosi itu paling susah. padahal sebenernya semua orang pasti punya masalahnya sendiri2 kan. tapi ya gak seharusnya itu bikin jadi bad mood dan melampiaskan emosi ke orang lain yang gak tau apa2. bener gak…

     
    • partnerinvain

      April 13, 2011 at 11:23 pm

      setuju Man, cari samsak kek buat ditinju, makanan kek buat di embat, cucian kek diperas…peras, nyamuk kek ditepokin, kan marahnya bisa berubah jadi bermanfaat

       
  3. bayu

    April 13, 2011 at 7:33 pm

    oo kali di jutekin ada kemungkinan orang itu cinta kita yah. baru tau. hmmm langsung mikir siapa aja yang pernah jutekin aku.

     
    • partnerinvain

      April 13, 2011 at 11:28 pm

      Liat-liat dulu Yu, orangnya cewek apa cowok, kalo cewek bisa kemungkinan cinta tapi gengsian, kalo cowok kalo jutekin terus sama kamu namanya iri atau jangan2 cewek gacoan dia malah naksir elo🙂

       
  4. joe

    April 14, 2011 at 12:48 am

    untung saya jarang beli bensin di warung, lebih enak langsung ke spbu

     
  5. Prima

    April 14, 2011 at 12:57 am

    tapi kenapa ya sekali “terluka” gitu besok2nya jadi agak2 gimanaaaa gt… hihihiihih… dan kenapa yang judes itu seringnya cewek! (- -‘)

     
  6. Gaphe

    April 14, 2011 at 11:50 am

    kuncinya cuman satu : empati.. bagaimana menempatkan diri kita ke posisi orang lain, kadang bisa banyak membantu bagaimana kita harus bersikap loh!. hehehe..

    tapi kalo kasusnya kita nggak salah trus dijutekin atau diapa-apain yang ngga ngenakin.. hemm.. no komen deh, bener ktamu.. mending kabuuur..

     
  7. bundamahes

    April 15, 2011 at 7:33 am

    kalow saya (katanya) selalu jutek, jadi bersiap-siaplah jika bertemu saia:mrgreen:

     
    • nh18

      April 17, 2011 at 12:57 am

      Ah … aku ndak percaya !!!
      Sama sekali ndak percaya

      (dan Ika pun nyeletuk … lha 15 menit mah belon keluar aslinya Om …)

      Salam saya Ina

       
  8. nh18

    April 17, 2011 at 12:56 am

    Tapi kalo setiap ketemu dijutekin melulu …

    Nah kalau itu emang udah habitnya kaleee …
    bukan ke kita saja dia begitu …. ke semua orang juga begitu …

    termasuk ke puun … ayam tetangga … gedung sebelah …
    semua di jutekin …

    Jutek by default …

    Hahahaha

    salam saya

     
  9. Faye

    April 30, 2011 at 7:23 pm

    atau ada juga yang memang mood-nya berubah-ubah, sebentar masih ketawa-ketawa, terus nggak tau kesambet apa 10 menit kemudian jadi judes, ahaha xD
    kalau sayanya lagi waras sih udah kebal, tapi kalau lagi mood jelek juga, biasanya saya tinggalin dulu daripada ribut xD

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: