RSS

Dosen Luar Biasa

21 Sep

Dosen Luar Biasa pertama. Saat jadi mahasiswa baru, aku salah sangka sama beliau. Kukira maaf beliau ini tukang minta-minta yang suka bawa fotokopian gitu, waktu itu beliau mondar-mandir di tempat fotokopy kampus dengan baju korpri lusuh . Waktu itu kalo ngga peminta-minta kupikir beliau OB (Dasar mahasiswa baru ngga tau diri keplak!!), nyaris uang logam kembalian fotokopian kukasihkan beliau, (eh ternyata uang fotocopynya kurang beberapa rupiah…he…he…dan waktunya kuliah). Tau tidak pas aku dan teman-teman duduk manis di ruang kelas Bapak yang tadi masuk mengenalkan diri beliau sebagai dosen kami, beberapa teman-temanku udah ada yang nyela-nyela dan ketawa-ketiwi. Beliau sih santai saja, ngga marah. Beliau malah mengeluarkan permen dari kantong baju beliau, silakan kalo ada yang mau…lama dikelas bikin mulut asem dan ngantukloh, mending ngemut permen. soalnya perkuliahan hari ini lumayan lama, ujar beliau lagi. Mungkin beliau pikir daripada tuh anak-anak ngemut permen diem-diem atau keluar kelas nyari makanan mending dikasihkan aja! Ternyata biar udah dikasih permen masih ada aja yang ngeyel. Masih ada yang satu dua permisi keluar dengan berbagai alasan eh ngga balik-balik lagi. Perkuliahan selanjutnya juga begitu. Tapi emang dasar muridnya yang ngeyel dan bandel…bisa ditebak nilai ujiannya berkisar D dan E…he…he…Sedang si Bapak cara mengajarnya wow TOP Begete, makanya jangan nilai hp dari casingnya, Ilmu dan teknik mengajarnya luar biasa, dan pernah muridnya yang hadir cuma 2 orang tetap beliau mengajar penuh semangat dan dedikasi sampai jam perkuliahan berakhir. Lama-lama murid-murid yang suka bolos dan ngilang-ngilang jadi malu sendiri ngga setor muka…he…he…bukannya setor muka lagi malah aktifΒ  dan betah kuliahnya.

Dosen kedua luar biasa, saat aku ikutan semacam pelatihan untuk pegawai baru disemua departemen. Dosen muda ini memang paling aktif berkoar-koar tapi pas ditunjuk jadi apa malah nunjuk orang lain. selama pelatihan duduknya paling belakang dan “hampir setiap menit” ponselnya berdering, ditengah-tengah widyaiswara sedang bicara di depan. sebentar-sebentar menjawab telpon, atau keluar sebentar menilpon. gayanya seperti selebritis dan orang paling sibuk sedunia saja.Β  Lama-lama orang yang bicara didepan kesel juga, alesannya apa, telpon-telpon itu dari mahasiswanya yang konsultasi skripsi, penting! Mungkin Bapak yang bicara didepan itu ngga penting bagi dia, dan mungkin juga pendidikannya dibawah dia yang sebentar lagi meneruskan masternya ke luar negeri, dan mungkin apa yang diberikan Bapak didepan itu ngga ada sangkut pautnya dengan bidang ilmu si dosen tadi.tapi please setidaknya menghormati orang bicara dengan mendengarkan. Sesama peserta akhirnya ngisengin dia, beberapa yg tahu no hpnya ngebell dia pas dia mau nyahut….eh taunya si Inu yang duduknya cuma dua deret disebelah dia, bunyilagi dari si Itu yg duduk didepan…he..he…Baru juga jadi dosen muda apalagi udah jadi Profesor yaa…tapi aku berprasangka baik aja. Mungkin dia waktu itu masih anak-anak, masih suka kolokan dan cari perhatian, mudah-mudahan kalo titelnya udah bertambah dia bisa menjadi seperti dosen luar biasa yang pertama. Semoga.

 
10 Komentar

Ditulis oleh pada September 21, 2010 in think tank

 

10 responses to “Dosen Luar Biasa

  1. ais ariani

    September 21, 2010 at 2:06 pm

    wow…
    dosen luar biasa dengan sudut pandang yang berbeda yah
    dan,
    sepertinya, dosen luar biasa yang pertama semakin sulit di temukan.

    karena semakin jarang baju korpri ditemukanπŸ˜€

     
  2. Denuzz BURUNG HANTU

    September 21, 2010 at 4:50 pm

    denuzz ngerasa kesinggung nih di pertengahan paragraf pertama …
    denuzz kebiasaan kalo udah mulai bosan di kelas, bakal izin keluar dan gak masuk lagi .. nanti waktu kuliah berakhir, tas dibawa temen … hehehe
    dasar mahasiswa pemalas!

    ~~~ Salam BURUNG HANTU ~~~

     
    • partnerinvain

      September 22, 2010 at 8:06 am

      kesinggung apa nyindir nih, soalnya yg nulis postingan ini ulahnya juga begitu waktu kuliah wakakak….

       
  3. arman

    September 21, 2010 at 8:49 pm

    dosen itu emang megang peranan penting. kuliah yang sama, dibawakan 2 dosen yang beda, hasilnya bisa beda. kalo dosennya gak pinter ngajar, gak berwibawa, biasanya pelajarannya gak bakal masuk ke otak murid2nya…

     
  4. Pakde Cholik

    September 24, 2010 at 7:05 am

    kalau uang lusuh jadi dikasih pasti nduk langsung dipeluk deh ha ha ha ha.
    mbok kasih uang ratusan ribu tho nduk..nduk..
    salam hangat dari Cimahi

     
    • partnerinvain

      September 24, 2010 at 12:11 pm

      kan Masih mahasiswa Pak Dhe…he…he…

       
  5. Lucky dc

    September 28, 2010 at 1:33 am

    Hmmm, biasanya klo dosen yang berdring terus hpnya di tempatku itu dosen yang “rajin”ngerjain proyek di luar, udah mana jarang kuliah, tiap menit dering,,eh beberapa menit kemudian dering, hahah jadi apa yang diomongin dosen gak ngertilah kita sekelas hahah:mrgreen:

     
  6. ndaru

    September 29, 2010 at 2:45 am

    untung saya endak jadi dosen

     
  7. nh18

    Oktober 12, 2010 at 9:17 am

    Kan Gaya …
    Kek orang sibuk …

    entar kalo ponselnya diam aja … nggak keren dong …

    Atau …
    Mau pamer Ring Tone … (hahahah jadul banget yak …)

    salam saya Ina

     
  8. Asop

    Oktober 14, 2010 at 1:51 am

    Jadi mahasiswa itu menarik… seru…πŸ˜†

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: