RSS

Doakan Sajalah

02 Agu

Beberapa kali aku melayat menemukan pemandangan yang menurutku tidak seharusnya dilakukan dihadapan mayat. Saat banyak pelayat lain sedang membaca surah yasin beberapa pelayat lain menyaingi dengan suara tandingan, kali ini bukan ayat-ayat Qur’an melainkan gunjingan.

“Gimana matinya si pulan, matanya melotot apa ngga?”

“Tangannya kok ngga bisa dilurusin.”

“Hiii…mulutnya sampe mangap begitu!”

“Pantes aja matinya begitu durhaka sama suaminya kali.”

“Dia kan suka pelit sama tetangga, pantesan yg melayat sedikit banget.”

“Orang yg bawa keberatan banyak dosanya kali.”

Pake ngintip-ngintip orang mandiin, orang ngafanin, orang masukin ke kubur eh abis itu digunjingin.

Aku beristigfar, apa ngga sadar kalo yg duduk disebelahnya itu anaknya, istrinya, ibunya, tantenya, ponakannya, kakek, neneknya, si mayit. Gimana perasaan kamu kalo orang yg kamu cintai baru saja meninggal dan orang pada ngegunjingin dan mengata-ngatai orang yang kamu cintai yang jelas-jelas sudah tidak berdaya dan tidak dapat membela diri lagi?

Kita tidak tahu kapan kita mati dan kayak apa kita mati kelak. Rasa-rasanya tak pantas kita bergunjing dihadapan mayit. Siapa tahu kematian kita lebih buruk dibanding kematian si mayit yang kita gunjingkan, Auzubillah min zalik. Soalnya orang yang sudah berpulang ngga bisa balik lagi dan menceritakan pengalamannya. Andai saja bisa, tentunya kita tak akan melakukan hal-hal yang tidak berguna dan dimurkai Allah.

Sudah seharusnya saat melayat kita doakan si pulan yang telah berpulang dan jadikan renungan sudah siapkah kembali? Adakah bekal kita untuk kembali? Bukannya jadi ajang bergosip ria, ngegosipin orang yang masih hidup (walaupun ngga benar juga) masih bisa minta maaf, tapi ngegossipin orang yang sudah mati gimana minta maafnya?

 
17 Komentar

Ditulis oleh pada Agustus 2, 2010 in think tank

 

Tag: , ,

17 responses to “Doakan Sajalah

  1. kiky

    Agustus 2, 2010 at 4:22 pm

    Kebanyakan nonton sinetron (sok) religi itu kali.
    *mampir dari blognya Injul*

     
  2. arman

    Agustus 2, 2010 at 9:25 pm

    waduh masa sih lagi ngelayat malah ngegosip gitu…. parah banget…

     
    • partnerinvain

      Agustus 3, 2010 at 9:24 am

      iya parah banget, untung Mayatnya diam aja, kalo tiba-tiba bangun trus bilang “sttt…brisik lo…”pucet deh! he…he…

       
  3. saenaknya

    Agustus 2, 2010 at 11:28 pm

    Seharusnya memang di tidak dipergunjingkan, belum tentu orang yang menggunjingkan lebih baik dari pada si mayit.

     
  4. I' am

    Agustus 3, 2010 at 2:27 am

    ah, korban infotemen tuh… waduh, kebanyakan nonton tipi, ketimbang hadir ke pengajian di mesjid…πŸ˜€
    ah, kayak yg saya rajin saja…πŸ˜‰

     
  5. ulan

    Agustus 3, 2010 at 3:48 am

    ha? emang ada ya yang begitu ? aneh

     
  6. Ayam Cinta

    Agustus 3, 2010 at 3:48 am

    Blom pernah nemu orang yang gunjingin pas ngelayat. Naudzubillah….

    Tapi asap tidak ada klo tidak ada api, semoga ini jadi peringatan buat kita juga, agar menjaga hubungan baik dengan tetangga.

     
  7. nandini

    Agustus 3, 2010 at 2:37 pm

    ah, namanya nggosip dimana2 nggak ilok..😦

     
  8. mylitleusagi

    Agustus 4, 2010 at 2:44 am

    he…he..he..πŸ˜€
    itulah para perempuan…
    gak bisa,kalau gak komentar…
    apa aja dikomentarin..
    ampe jenazah juga di komentarin..
    untung jenazahnya gak bangun…

    ketuleran infotainment..

     
  9. and1k

    Agustus 4, 2010 at 10:33 am

    wah kayak yang di tipi tipi ya

     
  10. Denuzz BURUNG HANTU

    Agustus 4, 2010 at 6:34 pm

    kebiasaan buruk para penggunjing.πŸ˜€
    tegorr aja kalo ketemu yan ginian lagi… atau kalo masih juga abis ditegur. siapin satu lobang lagi disana… lalu ijinkan mereka bergunjing di dalam lobang itu biar gak ada yang denger… hehehe

    salam akrab dari burung hantu
    http://blog.beswandjarum.com/denus/2010/08/05/standing-sex-malu-maluin-kota-palembang/

     
  11. dafiDRiau

    Agustus 6, 2010 at 10:34 am

    Saya juga banyak dengar yang seperti itu..( termasuk Saya ) he..he..jadi malu…..

     
  12. nh18

    Agustus 7, 2010 at 11:36 am

    Betul sekali …
    Maksudnya melayat …
    kok malah bergunjing …
    Mengirim Doa dan memberi penghiburan pada yang ditinggalkan adalah yang selayaknya kita lakukan

    hanya dua sebab itu
    tak ada yang lain …

    Manusia memang kadang suka kreatif dan imajinatif

    Postingan ini sekaligus sebagai pengingat untuk saya juga

    Thanks Ina
    Salam saya

     
  13. bonankz

    Agustus 8, 2010 at 4:04 am

    the hell with what people said dah,,
    toh Tuhan yang tau segalanya,,

    btw salam kenal

     
  14. prasetyandaru budiningtyas

    Agustus 9, 2010 at 3:08 am

    Lho..si pulan itu sebenernya lagi mbatin…”Cuwang*** nde##$$” ehehehe..

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: